Nak, Mama Seharusnya Lebih Percaya Kemampuanmu ( Sebuah Pelajaran Berharga dari Rusaknya Kamera )

by - October 21, 2017



Assalamu'alaykum, temans. Gimana kabarnya? Udah lebih dari seminggu ya ternyata saya gak update tulisan di blog lagi. Sebenarnya siy nulis juga. Tapi ya gitu deh. Ujung-ujungnya cuman jadi draft doang ... Upps

Kali ini saya mau cerita tentang sebuah kejadian yang saya alami minggu ini. Kejadian kecil tapi saya merasa ditampar oleh Allah

Ini dia ceritanya ...

Beberapa hari lalu, saya pergi ke rumah kawan untuk makan nasi liwet. Baru kali ini loh saya ngeliwet, selama ini cuman liat foto aja di sosmed. Kebetulan kawan ini akan pindah ke Jawa 

Oleh salah satu sahabat, pagi itu saya diminta membawa kamera saya untuk mengabadikan momen. Ya saya senang aja. Orang dasarnya juga suka cekrak cekrek. Saya bawa deh kamera poket hitam kesayangan. Karena hanya acara di rumah aja, saya pikir gak usahlah bawa tripod atau tongsis 

Udah mandi, saya meluncur ke rumah kawan dengan naik becak motor. Sebelumnya jemput si kecil dulu di sekolah 

Beres jemput adik, barulah kami ke rumah kawan. Sampai sana rupanya udah kumpul semua. Nasi liwet terlihat sudah tertata di atas daun pisang

Udah duduk sebentar. Saya ngobrol dengan kawan-kawan. Lalu saya mengambil gambar nasi liwet yang sudah tertata rapi itu 

Seperti biasa lah, kalau ibu-ibu udah kumpul. Rasanya kok gak seru kalau gak foto-foto. Betul atau betul ... Hahaha. Jaman sekarang gitu loh. Kalau gak eksis di sosmed kayaknya kok ada yang kurang *ngaku juga kan*

Entah kenapa saya kepikiran, pengen semua ibu-ibu foto bareng dalam satu frame. Nah, barulah saya mikir disitu. Kenapa ya gak bawa tripod. Kan tinggal pasang timer, beres deh 

Karena si adik yang masih kelas 1 SD menurut saya kurang tinggi. Saya minta tolong dengan salah satu anak kelas 2, yang badannya terlihat lebih tinggi sedikit dari adik buat memotret kami para ibu-ibu ini. Supaya terlihat semua di frame maksudnya 

Para ibu pun sudah ambil posisi manis siap berfoto di depan nasi liwet. Ada seblaknya juga ding
" Nanti gini ya. Pencetnya ini " saya jelaskan ke gadis kecil itu. Seperti biasa sebelum mengambil gambar, saya masukkan tali kamera ke tangan gadis kecil itu. Sebagai pengaman maksudnya 

" Yang ini? " katanya sambil menunjuk tombol on off. " Bukan. Yang ini ya  " jawab saya. Dalam posisi kamera menghadap ke arah objek foto. Dan masih teringat jelas dalam ingatan saya. Tangan kanan gadis cantik itu tiba-tiba diluruskan ke bawah

Pluukkk ... kamera poket hitam itupun jatuh menghantam lantai dalam posisi lensa keluar alias sudah menyala

Ibu-ibu disitu semua kaget. Apalagi saya. " Gimana kameranya? " kata mereka. " Bentar aku liat " jawab saya. Sambil terus mencoba mematikan dan menyalakan

Lens error. Resart camera. Itu yang tertulis di layar

Setelah dicoba nyalakan dan matikan berulang kali. Mencabut baterai. Rupanya tetap tidak berhasil juga. Sambil melihat You Tube, siapa tahu ada cara darurat buat mengatasinya. Eh ternyata rumit juga. Harus bongkar ini itu

Ya sudahlah, musti ke service center pikir saya 

Acara pun berlanjut. Kami makan nasi liwet. Tapi saya gak makan seblak karena gak kuat pedasnya ... Huhaaah. Dan kami pun tetap mengabadikan momen siang itu dengan kamera ponsel


Apa kabar kamera poket saya ?

Dua hari kemudian dibawa suami ke service center resmi. Setelah dicek, ongkos perbaikannya cukup mahal. Nyaris seperti membeli kamera baru. Karena lensa di dalam ada yang pecah

Saya dan suami pun memutuskan untuk tidak memperbaikinya. Dan memilih membeli kamera baru di salah satu online shop  

Terus gimana perasaan saya ? 

Kalau sedih pasti apalagi saat melihat kamera itu jatuh. Tapi hanya sebentar saja. Kalau kata anak sekarang,  move on cyiiin ...

Marah ? Nggak. Namanya juga barang. Pasti suatu saat rusak. Kaget iyalah, jelas. Perasaan menyesal ? Buat apa disesali. Toh sudah terjadi

Pasti dimarahi suami ya ?

Hahaha ... Alhamdulillah, gak. Tapi yang jelas, saya ditanya kenapa bisa begini kenapa begitu. Gimana ceritanya. Bla bla bla

Lalu pelajaran apa yang saya dapat ? 

Kejadian itu membuat saya merasa diingatkan oleh Allah. " Hei, Dila kenapa kamu gak percaya sama kemampuan anak kamu sendiri? ". Plak. " Kamu kan tahu, anak kamu itu bisa memotret "

Iya ya. Kenapa saya gak percaya sama kemampuan si kecil. Padahal saya tahu dia pandai memotret dengan kamera poket hitam itu 

" Maafin Mama ya, sayang. Mama gak  percaya sama adik. Padahal adik kan bisa " saya katakan ke si kecil di malam itu sambil memeluk dan menciumnya. Ketika adik tengah asyik bermain dengan mainannya. Dan dengan tatapan bingung dia melihat saya. Mungkin dia berpikir kenapa saya berkata begitu


Kamera poket saya memang rusak. Itulah cara Allah menyayangi saya

DiberikanNya saya kesempatan untuk lebih mempercayai kemampuan anak. Dan itu pelajaran paling berharga lebih dari apapun. Itu yang paling saya syukuri

Alhamdulillah 

Kamu itu bisa, anakku sayang ... 


- semua gambar diambil dari Google -






You May Also Like

16 comments

  1. Saya juga sering gitu bund sm ank.. Suka ga percayaan.. Padahal mrk kalo dikasih semangat jg pasti bisa.. Mlh kdg klo lg g waras suka nyalahin dy.. Hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah kan, mb Winda . Kita ini baru tersadar setelah diberi kejutan sama Allah

      Delete
  2. Iya cyn... kadangan emang emaknya sendiri yg gak percaya sama anak sendiri...
    Hikss😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Note for myself itu, cyin. Plak plak

      Delete
  3. Hoo.. Begitu. Kalau saya, kayaknya ga bisa setenang itu deh kalau sampai kejadian di aku.
    Mungkin itu sebabnya aku ga pny kamera spy ntar ga gampang marah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ... saya bisa setenang itu mungkin setelah melewati banyak kejadian dalam hidup saya yang kayak roller coaster ini, mb

      Delete
  4. Saya ada dua kamera pocket rusak ditangan anak-anak. sudah lama sih. Sedih, iya. Ya, mau gimana lagi. Mungkin dipikir mainan ya, sama anak-anak diutak-atik sampai nggak bisa dipakai lagi. Suami juga nggak membawa ke service centre karena di kota saya nggak ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kalau gak ke service resminya kita agak takut ya, mb Nur

      Delete
  5. Pelajaran jg nih bwt aku. Makasih udh share pengalaman penuh hikmahnya ya mbk. 😊

    ReplyDelete
  6. Aku bllm pernah loh liwetan Mba.. Ynag pake daun itu kan ya?
    Yaaahhh huhuhuhu... udah waktunya rusak mungkin mba. Nanti mau di kasih rejeki sama Allah. Aamiin...
    Btw, aku juga kadang suka gitu Mba. Gak percaya sama kemampuan anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang pakai daun pisang digelar itu Mb Wian. Seru siy ngeliwet bareng

      Emang bener siy, mb. Udah saatnya rusak aja

      Makasih doanya ... Aamiin

      Delete
  7. Aku malah jarang make camera pocket mb.. soalnya males mesti beli batere. Nggak bisa lngsung edit juga..mesti transfer dl..😊

    tp hasilnya mmng bagusan ya..

    SeMoga yang rusak cepet dapat gantinya ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah baru pede pake poket, mb Sulis. Kalau DSLR gak paham istilah 2 nya. Musti banyak belajar lagi

      Kebetulan kamera poketku yang rusak itu malah udah ada WiFi nya, mb. Editnya lengkap juga. Lumayan lah

      Yang paling kusuka dari poket kamera itu ... Simpel dibawa kemana-mana

      Delete
  8. Wah mudah2an bisa kebeli kamera yang lebih bagus lagi...
    Tapi disini kita juga bisa saling berbagi dengan pengalaman ini!
    Mantab sharingnya

    ReplyDelete
  9. Saya membayangkannya aja ko berasa sedih ya mba. Tapi semoga akan diganti dg yg lbh baik. ALLAH selalu punya rencana baik

    ReplyDelete