Tips untuk mengurangi ketakutan khitan atau sunat pada anak

by - July 22, 2017


Sumber gambar : Herukun. Com

Ceritanya nih seorang sahabat mulai remaja dulu menghubungi saya di BBM. Bertanya ini itu tentang saat Kakak sunat. Umur berapa dan lain - lain. Selesai BBM an kok saya malah pengen buat artikel dengan tema khitan / sunat

Kakak dulu dikhitan saat kami masih tinggal di Banjarmasin, usianya belum genap 4 tahun. Ingat sekali saya saat itu tiba-tiba dokter menyuruh Kakak untuk dikhitan karena indikasi medis. Jangan tanya gimana kagetnya kami. Mak bejunjuk Pak Dokter bilang,  minggu depan sunat setelah diobati oral. Gak usah dibayangin ada pesta plus musik dangdut. Yang ada saat itu hanya saya, papanya dan kawan kantor yang membantu membawa mobil. Keluarga ada di Jawa semua, dan kebetulan gak bisa datang. Ya maklum karena mendadak juga siy

Drama pun terjadi di Senin sore itu. Mulai dari teriakan nangis begitu jarum suntiknya ditusukkan. Udah deh nangisnya kenceng bener sambil teriak " Sakit ... Sakit ". Sampai musti dipegang badannya sama beberapa orang karena meronta. Kebayang dong anak sekecil itu. Biar gak nangis lagi, pulang dari RS dibeliin mainan dulu.  Eh tapi tetep nangisnya belum usai meski gak teriak - teriak lagi

Begitu sampai rumah, ditaruh di tempat tidur eh gak boleh tuh ngedeketin. "Jangan deket-deket " katanya masih sambil nangis. Lah kok malam harinya mati lampu plus karena takut ke kamar mandi yang ada malah ngompol di tempat tidur.  Mana cuaca malam itu panasnya minta ampun. Aduuuuh lengkap sudah penderitaanmu saat itu, Kak. Jadilah malam-malam dikawanin sama kawan kantor ke RS lagi ngeganti kasa
*Kalo ngebaca blog ini,  Makasih ya udah direpotin dulu* 😄😄

***

Khitan (ada yang menyebutnya dengan ‘sunat’,-pen) adalah memotong kulit yang menutupi kepala/ujung kemaluan bagi laki-laki dan memotong kulit bagian atas kemaluan bagi perempuan. (Lihat Shohih Fiqh Sunnah, I/98). 




Di Indonesia khitan atau sunat rata-rata dilakukan di usia anak-anak. Ada yang usianya balita dan juga saat duduk di SD. Nah biasanya nih, anak-anak ketakutan saat akan dikhitan. Biarpun Kakak cerita khitannya lumayan "dramatis"

Saya mau berbagi tips gimana caranya mengurangi rasa takut anak saat akan dikhitan / sunat. O iya, tips di bawah ini saya lakukan juga meski pada saat hari H tetap aja Kakak nangis ... Hihihi 

Supaya anak berkurang rasa takutnya saat akan dikhitan / sunat : 

1. Beri pengertian apa itu khitan / sunat 

Penting?  Jelas penting. Apalagi kalau usia anak udah makin besar. Supaya mereka tahu pentingnya kenapa mereka disunat

2. Beri motivasi

Besarkan hati anak plus jangan ditakut-takutin. Kasih contoh kawan - kawannya yang udah sunat duluan. Ajak mereka bicara dengan anak. Tapi dipilih ya

Jangan meminta cerita dari anak yang punya pengalaman buruk. Bisa - bisa malah mereka makin ketakutan dengar kawannya yang punya pengalaman buruk

Atau juga bisa ditunjukkan kawan yang lebih kecil dari anak, tapi sudah disunat 

3. Beri hadiah

Siapa siy yang gak senang dapat hadiah. Untuk anak yang masih balita mungkin bisa diiming-imingi mainan. Kalau yang udah agak gedean bisa ditawari hadiah sepeda atau apa yang dia mau

4. Katakan bahwa khitan / sunat itu sakit

Anak jangan dibohongi kalau khitan atau sunat itu sakitnya kayak digigit semut. Aduh, padahal gak kayak digigit semut kan sakitnya 😁

Beri tahu aja ke anak, bahwa khitan / sunat itu sakit. Tapi nanti Pak Dokter akan kasih obat anestesi supaya rasa sakitnya berkurang 

5. Cari info metode khitan / sunat dan bius

Sekarang kan banyak tuh metode khitan / sunat. Ada yang konvensional, laser atau klem. Tempatnya pun bagus-bagus.  Bahkan sekarang ada loh celana sunat... Asiiik kan. Kalau memungkinkan tawarkan anak untuk memilih metode khitan / sunat apa yang dia mau. Bius pun ada lokal dan total

Khusus yang ini, kami gak ada pilihan. Karena dokter meminta metode konvensional. Dan untuk bius, kami lebih nyaman memilih bius lokal saja 

6. Beri pengertian bagaimana rasanya paska dikhitan / sunat

Setelah dikhitan / sunat adalah saat yang penting. Ada yang kesakitan, ada yang kepanasan eh tapi ada juga loh yang langsung bisa main bola malamnya *serius, ini kejadian sama anak kawan yang waktu itu dikhitan umur 2 tahun* 😄

Beri anak pengertian, kalaupun sakit itu hanya akan terjadi beberapa hari saja. Sekitar 2 hari aja biasanya  

7. Ajak anak memilih makanan dan minuman bergizi untuk masa penyembuhannya

Anak kan biasanya punya makanan dan minuman favorit tuh, tanyakan apa yang mereka mau. Siapkan sebelumnya. Dengan begitu mereka punya selera makan yang baik. Yang otomatis membantu mempercepat masa penyembuhan. Dan hindari makanan yang membuat mereka alergi ya 

***

Gimana paska khitan / sunat Kakak saat itu?  Alhamdulillah meskipun Kakak ada adegan teriak-teriak begitu plus semalaman merintih kesakitan. 2 hari setelahnya Kakak udah bisa jalan meski gak keluar rumah. Dan seminggu kemudian sudah bisa pakai celana jins terus jalan-jalan keluar kota loh. Nafsu makannya juga bagus sehingga membantu mempercepat masa pertumbuhan

Nah untuk perawatan kebersihan dirinya, Kakak tiap hari tetap mandi dengan cara berendam di air yang ditambah larutan antiseptik

Semoga tips di atas bisa membantu para orangtua yang sedang mempersiapkan anaknya untuk dikhitan / sunat. Have a nice day, semua  😄

You May Also Like

14 comments

  1. Anakku yang cowok udah khitan juga mba.. Faktor yang turut andil dalam suksesnya proses sunat dulu karena ada temannya mba..jadi nggak ngerasa sendirian. Sama itu, tayangan ipin upin... Anakku minta syarat, pas di sunat sambil makan permen lolipop (sama kayak di film)😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah, asik ya gak ada drama segala kayak aku. Emang bener siy, kalo ada kawannya anak jadi gak sendirian. Terus juga pasti malu kalo ketauan nangis biasanya.
      Syaratnya lucu banget ya, mb Sulis. Upin Ipin emang top dah buat mempengaruhi anak 😄😄

      Delete
  2. Nih pas banget sahabatku cerita kalau anaknya udah khitan. Nah syukurnya, permintaan khitan itu dari anaknya sendiri loh. Dan alhamdulillah nggak nangis mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Impian semua mama -mama tuh Mb 😂😂😂

      Gak nangis, minta sendiri.... Aduhaaaiii 😍😍😍

      Delete
  3. wah bener banget nih, mesti pas ngasih motivasi ataupun rayuannya hehehe, klo gak, wahh bakal ngaciiiirrr beneran hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi ngacirnya pas udah di depan dokter 😂😂😂

      Delete
  4. Oke, nanti saya praktekin kalo sudah punya anak cowok ya mba 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke... Ntar praktekin loh ya. Janjiiiii

      Delete
  5. Salah satu hal yang bikin lega ibu yang punya anak laki-laki adalah ketika sudah dikhitan. Apalagi buat saya yang juga gak tegaan. Senang banget ketika anak minta dikhitan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senang banget emang kalo anak yang minta sendiri, mb. Apalagi klo syaratnya sederhana... Bikin emaknya seneng lagi deh

      Delete
  6. Anakku kelas 1 sd masih takut, Makasih artikelnya ya mba

    ReplyDelete