Ketika Semangat itu Tak Ingin Menghampiri

by - Februari 01, 2018


Assalamu'alaykum, teman. Apa kabarnya ? Semoga kalian semua dalam keadaan sehat wal afia'at

Tulisan kali ini, lebih kepada curhatan saya belaka. Jadi saya harap teman-teman yang membaca ini betah membacanya ^^

Sebagai seorang yang suka menulis dan berbagi foto, baik di blog atau pun sosmed.  Hampir lebih dari 10 hari ini saya bener-bener ngerasain nyaris kehilangan semangat buat semua itu

Di FB, saya tetap membagikan status. Tapi rasanya gak seperti yang biasa saya rasakan. Saya lebih sering ngebagiin status orang lain. Salah satunya lagu-lagi era 80-90 yang ada di grup FB

Di Ig, saya masih tetap posting. Tetapi dengan rasa yang berbeda

Padahal stok foto yang bisa dibagi ke sosmed itu banyak banget. 

Blog ? Apalagi. Rasanya sedang tidak ingin menulis. Ide selalu ada. Tulisan yang bisa dipublish pun ada. Tapi semangat itu yang tak tahu kemana ...

Secara kehidupan pribadi saya sama sekali sedang tidak ada masalah. Kecuali si kecil yang lagi manja aja 2 minggu ini. Yang mendadak suka mewek dan lagi sering minta ditemani ke sekolah. Tapi itu sama sekali gak terlalu menyita pikiran saya

Atau kah saya sedang dalam titik jenuh seperti kata Mbak Shovya blogger dari Banjarmasin saat kami ngobrol di FB beberapa hari lalu. Saya sempat katakan ke Mbak Shovya, apa saya deactive akun FB dulu untuk beberapa waktu seperti yang pernah saya lakukan tahun lalu

Yang jelas saya hanya ingin berdiam sejenak. Saya ingin "hibernasi" kalau kata Sandy ke Sponge Bob dan Patrick. Hibernasi versi saya ya bukan tidur panjang seperti Sandy. Tapi sedikit menepi dari apa yang biasa saya lakukan

Selama gak ada semangat menulis ini, saya mencoba mengalihkan perhatian saya kepada aktifitas lain. Salah satunya saya menjadi suka menggambar

Karena saya gak pandai menggambar, Google menjadi tempat saya "mencontek" ide. Hasilnya ada beberapa gambar yang saya hasilkan. Ada yang pakai krayon , ada juga yang memakai pensil warna milik anak-anak

 ***
Pagi ini saya menelpon Kak Eka, kawan saya yang kebetulan 2 hari lalu mengajak saya pergi ke suatu tempat. Saya tanyakan apakah kita jadi pergi atau tidak. Qadarullah, hari ini anaknya sedang sakit. Dan kami pun batal

Setelah mendengar kalau anaknya sakit. Saya cerita Kak Eka kalau sebenarnya saat Kak Eka mengajak pergi. Sama sekali saya gak semangat. Tetapi entah pagi tadi saya mendadak pengen aja pergi

Saya bilang ke Kak Eka, kalau saya sedang malas menulis. Jadi pergi kemanapun saya hayuk. Yang penting jalan ( padahal saya juga gak kurang jalan-jalan ... Hihihi ). Saya pengen mem charge semangat lagi, kata saya ke Kak Eka di telpon pagi ini

Ngobrol ringan ngalor ngidul sejenak, saya pun mengakhiri 5 menit percakapan dengan Kak Eka

Selesai menelpon saya langsung memutuskan untuk membuka dashboard blog ini. Dan menulis ini ...

***
Yah, mungkin sesekali saya harus menikmati rasa yang agak sulit saya jelaskan ini. Mungkin ini salah satu bentuk Me Time saya untuk dapat lebih menikmati diri saya sendiri. Karena dibalik semangat yang hilang itu, saya merasa lebih rileks

Untuk dapat menjadi lebih produktif di kemudian hari dan menghasilkan energi positif yang lebih baik lagi

Bismillah, semoga tulisan di awal Februari ini akan membangkitkan lagi semangat menulis saya. Makasih buat yang bersedia membaca curhatan saya ini ❤







You May Also Like

26 komentar

  1. Setiap orang pasti ngalamin fase jenuh menulis. Sama seperti aku juga, Dila. Tempo hari aku pernah begitu, bahkan jenuh dengan sebagian besar undangan event untuk blogger lagi. Padahal untuk urusan blogging aku pun ngga ngoyo. Wajar aja siy, ada titik jenuhnya. Apalagi kalau dirasa ngga ada tantangan, tujuan, atau nulisnya jalan di tempat. Saranku jeda dulu aja, mungkin salah satunya ya tekuni hobi lain. Tapi tetap jadwalkan nulis caption di IG biar ngga hilang mood nulisnya. Aku pakai cara itu tempo hari :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banget masukannya, Mbak Molly. Sangat berarti sekali buat aku. Mbak Molly betul, mungkin aku perlu jeda sejenak. Dan aku yakin itu baik buat aku

      Hapus
  2. Ada memang masanya mbak ,saya juga pernah sebulan tidak menulis.
    Pikiran berantakan seolah tidak ada harapan untuk mengutarakan apapun.
    Namun,semangat kembali menyala.
    Apalagi ibu dila ini sering kan memposting foto-foto yang terkadang bisa berbicara secara gak langsung.hehhee
    Semangat mbak dila ku😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Ririn ... Mmuach. Senangnya dikasih semangat sama Mbak Ririn. Kalo aku malah kemarin sempat merasa hambar saat akan menulis. Daripada dilanjutkan tapi tulisannya jadi tanpa ada "jiwaku" disana. Akhirnya mending gak dilanjutkan

      Hapus
  3. Ak jg berada dlm titik it mb dila diawal januari.. Males banget entah kenapa..tp ak pikir ak perlu ngeluh untuk it.. Makanya aku ngeluh..haha..trus, disaat sdg jenuh it Alhamdulillah ad event blogger yg bikin semangat. Trus fbb jg ngadain proyek antalogi buat bikin buku. Hal it bikin ak semangat lg. Pasti ad semangat baru untuk menulis mba.. Biarlah niche mulai campur aduk yang penting apa yg kita mulai hrs berlanjut. Aplg blog bunda dila udh tld n pny pembaca. Hrs dipertahankan bunda. Tp semua tergantung keputusan masing-masing. Mungkin kita perlu rutinitas baru yg membuat inspirasi. Tetap semangat bunda dila..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang mungkin setiap penulis menjumpai fase itu kali ya Mbak Winda. Dan yang aku rasain, semangatku udah mulai naik lagi hari ini

      Makasih banget sharingnya, Mbak Winda sayang 😘

      Hapus
  4. Mbak, waktu habis ikut ODOP full sebulan...aku sempat jleb! langsung blank...mau nulis kayak enggak ada gairah..#halah. Jadi beneran tuh enggak nengok blog selama berapa waktu. Mungkin efek sebulan penuh mantengin blog melulu kwkwkw
    Jadi nikmati saja, tapi jangan lama-lama rehatnya..entar aku kangen lho sama mbak Dila haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga kangen Mbak Dian.... Peluk

      Ih aku juga males banget kemarin nengok dashboardku, Mbak. Mungkin emang kudu istirahat sejenak ya biar dapat suntikan energi baru lagi

      Hapus
  5. Kalau saya emang sudah nggak pernah update status di FB sejak setahun ini hihi jadi FB isinya cuma share otomatis dari wordpress, posting foto tautan dan share foto dari IG karena connected.
    Saya bisa ngerasain juga yang mbak rasain karena saya pikir dunia maya cukup hectic jadi ingin menikmati realitas yang tenang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, Mbak Intan. Saat jenuh kemarin, membaca deretan huruf berasa sangat tidak mengasyikkan. Menepi sejenak memang dibutuhkan

      Dunia maya yang hectic dan riuh. Sempat buat aku stress, Mbak Intan. Apalagi banyak konten provokatif di sosmed. Padahal ... dunia nyata mah adem ayem ya, Mbak Intan. Orang ngobrolnya mah paling harga cabe naik aja hahaha

      Hapus
  6. Wa'alaikumsalam.. Kabar baik dong, Teh.. he
    Alhamdulilah hati juga dan baik dan sehat.. :D

    Wah, berarti masuk dalam kategori diary ya.
    Saya amati juga begitu, Teh Dila ini. Saya beberapa kali bolak balik hanya untuk membalas komentar saya ternyata belum di bales lagi. Komentar yang berjudul, "KECANTIKAN YANG TELAH KEMBALI, MASJID RAYA AL MASHUN MEDAN."

    Saya waktu sering bolak balik pengen banget ngebales lagi padahal, Teh. Tapi kok lama tak kunjung ada balesan, padahal di instagram dan facebook itu aktif..hehe. Apalagi kalau stok foto itu ada :)

    Mana teh hasil gambarnya, saya pengen lihat lho..he
    Ngomongin soal menggambar saya malah pernah mau jadi pelukis, Teh. Waktu sekolah dulu sering ikut lomba. Tapi entah kenapa waktu itu nggak dilanjutin, sepertinya memang bukan disitu sih tempat saya..hehe. Mungkin suka menggambar dan melukis hanya di waktu sekolah saja.

    Tapi saya rasa hal jenuh atau nggak mood dalam menulis setiap orang ada. Dan cara mengembalikannya memang nggak sama. Setiap orang berbeda-beda, terlebih seperti teh Dila yang mana sudah punya keluarga. Tentu selain menulis dan urus blog punya kesibukan lain.

    Saya biasanya juga begitu, tapi saya coba untuk keluar, gowes biasanya. Sendirian, dan kalau bertemu orang saya ajak sharing. Setelah itu semangat nyala lagi. Atau nggak baca buku, baca-baca status orang. Tapi status yang bermanfaat..he

    Dari situ kadang juga suka mengingat apa yang saya inginkan di tahun ini. Misal ingin lebih aktif dan konsiste nulis. Saya suka tanya sama diri sendiri..hehe

    Kalau gini terus mau kapan bisa berubah. Makannya dari situ suka maksain kalau jeda nggak nulisnya itu kelamaan. Meskipun ada kesibukan lain. Tapi dari terpaksalah lama-lama jadi terbiasa.

    Makannya saya berusaha buat jadwal seminggu sekali harus posting. Dan yang di posting juga berusaha berjadwal. Misalnya sekarang kuliner nih, besok harus jalan-jalan, biar nggak jenuh orang yang baca, diselingin juga sama curhatan kadang, sih. Tapi itu sih versi saya aja posting selang-seling..hehe

    Saya kebetulan nggak urus satu blog. Sekarang ada 3, dulu malah sampe lebih dari itu. Dan dulu harus sehari satu dari satu blog lho, Teh. Katakanlah 3-4 postingan dalam sehari. Dan itu harus setiap hari.
    Secara nggak langsung kalau begitu, tandanya saya harus nulis sebelum lebih dari jam 24.00. Serasa diri ini terus dikejar deadline. Kalau nggak bisa ngatur jadwal pasti keteran saya..hehe

    Apapun itu pasti ada orang di sekeliling kita yang bisa membuat semangat menyala lagi kok, Teh. Tetap semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini nih, sampe sekarang aku belum punya jadwal khusus buat menulis. Semua masih mengalir aja, Mas Andy

      Liat arsip bulan Januari cuman 3 tulisan , menyedihkan sekali ... Hihihi

      Aduh beneran deh kemana semangat menulis bulan lalu

      Itulah kenapa aku kasih nama blog ini Ibu Dila, Mas Andy. Lah isinya kayak es campur begini kan. Cerita yang dekat dengan hidup aja deh

      Hapus
    2. Wah ini komentar bisa menjadi artikel nih. Bahkan panjangnya melebih artikel di blog saya.

      Hapus
  7. Kalau saya tidak mau memaksakan diri harus menulis. Kalau memang harus santai ya santai, jika harus vakum sejenak ya harus vakum. Semua hal tidak harus diceritakan, ada hal yang harus disimpan, untuk dibagikan di tahun depan.
    Nikmati saja, jangan ada rasa terpaksa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuu, Mas Djangkaru. Setiap proses harus dinikmati. Pas nulis atau juga off. Let it flow aja

      Hapus
  8. Postinganku semakin ke sini juga semakin jarang mba..
    Tapi karena kondisi ortu lg sakit mba..jadi aku siang kadang bolak-balik ke rumah-kampung hlmn. Malamnya, niat mau nulis..niat mau BW...realitasnya males bangun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga Allah memberi kesembuhan untuk orang tuanya, Mbak Sulis. Yang penting mereka sehat dulu. Urusan lain menyusul nanti

      Mbak Sulis juga kudu jaga kesehatan biar gak sakit ya ... Mmuuach 😘

      Hapus
  9. Aku kira aku aja yg suka ada ditahap malas posting ini itu. Kayakny memang kerap kali menghampiri setiap penulis, entah itu penulis blog, novel dll. Bener deh kslo udah malesnya dateng tuh ya blog gak disentuh-sentuh. Bukan karena gak ada ide, ide mah banyak cuma semangat manusia yg kadang gak bisa diukur. Tapi Mba masih keren lho, masih bisa paksain nulis ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti kata Mbak Molly, mungkin kita perlu jeda kayaknya Mbak Septia. Yang aku rasain sih, pas jeda itu adem banget. Santai. Rileks

      Tapi ngebangkitkan semangatnya itu, yang kayaknya kudu aku "paksa" Mbak

      Hapus
  10. aku sebulan ini ada fase jenuh dalam nulis, akhirnya keluar rumah, cari makan trus pulang.. tulisan juga gak kelar.. haha bulan yang gak produktif karena memang ada mood yang sulit dikontrol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mood emang bisa banget mempengaruhi tulisan ya, Bang. Berasa kali sih. Kalo mood turun, aduuuuuh mau nulis aja susah

      Hapus
  11. kakak baru s10 hari.. yudi udah mau setahun kak :D
    tapi kembali lagi ke kitanya kak.. mau nurutin, butuh me time atau push your mind.. 2017, performa blog yudi berantakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau setahun, Bang Yudi ? Ya Allah lama banget

      Gak kebayang deh gimana caranya balikin mood nulisnya. Butuh perjuangan kalo itu kejadian ke aku, Bang

      Hapus
  12. Mbaaaa, akupun skr ini lg ngerasain yg kamu rasain. Jenuh -_- . Kmrn memang publish tulisan baru, tapi rasanya kyk ga ada jiwa nulisnya.. Hanya sekedar pgn posting supaya ttp ada tulisan huft... Anehnya, biasanya aku ga bgini.. Nulis blog itu hobi buatku.. Sblm2nya slalu seneng tiap bikin draft blog, lalu diedit, trs publish. Tp skr kok ya maleees banget.. :(

    Butuh penyegaran, tp yg gimana yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas nulis kalo gak ada jiwanya tuh berasa bener ya, Mbak Fanny. Lempeng aja

      Dan pastinya kepuasaan dari menulisnya gak dapet

      Mbak Fanny, ayuk cemunguuut lagi nulisnya. Aku selalu suka tulisan Mbak Fanny. Seruuuuu 😘😘😘

      Hapus