Kecantikan yang Telah Kembali, Masjid Raya Al Mashun Medan

by - Januari 19, 2018


Allahu Akbar
Allahu Akbar ...

Saat adzan Maghrib berkumandang di televisi, kalian pasti sering melihat tempat ini 

Namanya Masjid Raya Al Mashun. Letaknya ada di Medan , Sumatera Utara. Masjid peninggalan Kesultanan Deli ini sangat terkenal. Gak heran banyak wisatawan berkunjung kesana setiap harinya

Di Wikipedia tertulis 10 September, sedangkan di prasasti ini tertulis 19 September. Entah mana yang benar :D

Menurut sejarahnya seperti dikutip dari Wikipedia, Masjid Raya Al Mashun ini dibangun pada masa Sultan Ma'mun Al Rasyid Perkasa Alamsyah. Pembangunan ini dimulai pada 21 Agustus 1906 ( 1 Rajab 1324 H ) dan selesai pada 10 September 1909 ( 25 Sya'ban 1329 H ). Sholat Jum'at pertama di bulan Sya'ban itu sebagai pertanda bahwa pembangunan Masjid Raya Al Mashun ini telah selesai secara keseluruhan

Pembangunan masjid megah bernuansa Timur Tengah, India dan Spanyol ini keseluruhannya menghabiskan dana sebesar 1 juta golden. Dana yang cukup besar itu kesemuanya ditanggung oleh Kesultanan Deli. Namun konon juga dibantu oleh saudagar asal Tiongkok yang juga sahabat Sultan. Adalah dua saudara kakak beradik, Tjong A Fie dan Tjong Yong Hian

Bangunan masjid ini awalnya bersatu dengan kompleks Istana Maimun. Namun sesuai dengan perkembangan jaman, saat ini Masjid Raya Al Mashun dan Istana Maimun terpisah oleh jalan raya 

Masjid dengan bentuk segi delapan ini, dirancang oleh arsitek bernama Van Erp . Seorang arsitek berkewarganegaraan Belanda yang juga merancang Istana Maimun. Tapi di tengah proses pengerjaannya, Masjid Raya Al Mashun dilanjutkan oleh JA Tingdeman. Van Erp mendapatkan perintah untuk merestorasi Candi Borobudur di Jawa Tengah oleh pemerintah kolonial Belanda 

Kebesaran tembakau Deli saat itu, membuat Kesultanan Deli mampu membangun kota Medan menjadi kota besar lengkap dengan fasilitasnya 

Tak heran, pemilihan bahan terbaik pun dilakukan saat pembangunan Masjid Raya Al Mashun

Seperti marmer mewah dari Italia dan Jerman. Kaca patri cantik  berwarna warni dari China. Dan lampu gantung indah dari Perancis 

Benar - benar mempesona 

***

Nah, ketika saya pindah ke Medan di tahun 2014. Masjid Raya Al Mashun yang selama ini hanya saya lihat di TV, langsung masuk ke daftar tempat yang kudu dikunjungi selain Istana Maimun

Ya kan secara hampir tiap hari lihat di TV, penasaran dong

Saat kami hunting foto 
Dan hari yang ditunggu pun tiba, Minggu siang itu saya dan keluarga untuk pertama kalinya 

Eng ing eng ...

Impian indah saya langsung runtuh di hari pertama saya berkunjung ke Masjid Raya Al Mashun ketika itu

Bayangan indah yang saya lihat di TV selama ini ternyata semu. Masjid kebanggaan masyarakat Medan ini tak seindah bayangan saya 

Mulai dari kaki melangkah langsung disambut banyak pedagang dan pengemis. Teriakan pedagang pun tak henti mengikuti jejak kami. Trotoar dan halaman masjid yang kotor serta terlihat sampah disana sini

Saya pikir, " Ah, mungkin ini hanya penampakan luar masjid saja "

Namun ternyata harapan hanya tinggal harapan

Area wudhu dan kamar mandi ternyata lebih "horor". Mulai dari bau yang pesing sekali, hingga terlihat kotoran manusia yang ditinggalkan begitu saja. Rasanya pengen teriak aja waktu itu. " Kok kayak gini amat siy masjid ini "

Keadaan masjid utama pun tak kalah ngeri. Mulai dari teras yang justru dipenuhi penjaga sandal sepatu dan deretan alas kaki yang berjajar di lantai. Pedagang yang juga ada disana.

Begitu pun di ruang utama tempat sholat, bau pengap dan karpet yang terlihat tua serta kotor menghiasi masjid ini

Dan pengalaman pertama itu akhirnya membuat saya " kapok " ke Masjid Raya Al Mashun lagi. Saya mau kesana kalau kepepet aja. Pengen hunting foto dan antar Mama yang datang ke Medan

Wis itu tok

Dan satu lagi, saya cukup berada di bagian halaman masjid aja. Gak mau lagi masuk ke toilet dan area wudhu. Traumaaaaa ...

O iya, ada juga nih kejadian pas saya kesana. Udah menghindari toilet, lah kok bau pesing banget ada di dekat air mancur . Sapa coba yang kencing disana ???

Padahal banyak turis mancanegara kesana loh. Malu kan

***

Eh tapi ... diawal tahun 2018 ini saya mendapat kejutan yang luar biasa

Berawal dari beberapa postingan akhir tahun lalu di Ig yang menunjukkan menunjukkan adanya perbaikan di halaman masjid. Terlihat lantai keramik diganti dengan yang baru

Dan ketika saya lewat di depan Masjid Raya Al Mashun, tak terlihat lagi pedagang yang biasanya nongkrong di depan gerbang

Matahari yang akan kembali ke peraduan
Karena penasaran, akhirnya hari Minggu lalu saya minta suami untuk mengantarkan saya kesana. Awalnya sih, dia menolak. Alasannya sih, karena beberapa kali kesana keadaan kotor sekali 

Setelah mengeluarkan jurus maut, akhirnya pak suami menyerah juga . Hahaha  

Dan taraaaa...





Saya kaget sendiri, saudara - saudara. Masjid Raya Al Masjid sudah berubah. Tapi bukan kayak Satria Baja Hitam loh ya . Hihihi

Rupanya pada akhir tahun 2017 kemarin, telah diadakan renovasi besar-besaran di Masjid Raya Al Mashun Medan

Dan ini perubahannya ...

Pedestrian yang dulunya jorok dan penuh sampah serta lantainya yang pecah disana sini, sudah gak terlihat lagi. Dan pedestrian ini sudah kembali ke fungsinya semula sebagai tempat untuk pejalan kaki

Parkir kendaraan pun sudah mulai tertib

Pedagang yang biasanya menghiasi gerbang masjid, sudah tidak disana letaknya. Mereka dipindah ke dekat parkiran

Pengemis ? Sudah tidak ada juga

Pedagang sate udang, daging dan telur yang membawa tampah berisi dagangannya di kepala mereka, dan selalu mengikuti jejak kaki pengunjung juga sudah tidak terlihat lagi di masjid

Lantai halamannya pun terlihat baru dan juga sudah bersih loh, gak ada lagi tuh kotoran dan sampah

Tampilan masjid pun terlihat lebih cerah karena sudah dicat ulang


Tempat wudhu yang tak lagi "horor" 
Bagian paling "horor" yang selama ini saya hindari, yaitu area wudhu dan toilet pun udah jauh lebih baik. Keramik dan toilet yang sudah diganti. Bau pesing yang jauh lebih berkurang. Terlihat hanya sedikit tissue pengunjung yang tidak dibuang pada tempatnya

Ayo dong, para pengunjung ... Ubah kebiasaan kalian. Masjid udah cantik, masak buang tissue gak di tempatnya

Sandal dan sepatu yang biasanya menghiasi teras masjid, sekarang sudah dipindahkan ke halaman. Dan ditata dengan rak juga. Rapi deh

Sudah bersih sekali 

Salah satu area favorit untuk foto 
Area sholat gimana ???

Empat jempol, teman. Gak ada lagi tuh bau pengap apalagi karpet tua yang jorok itu. Semua udah diganti dengan dinginnya AC, harum ruangan dan karpet empuk yang bersih banget. Bahkan dinginnya sampai terasa saat pintu kaca dibuka loh

Pendingin udara atau AC dan pintu kaca juga ditambah untuk kenyamanan para jema'ah yang ingin mengerjakan sholat



Pintu kaca yang telah ditambahkan 





Karpet tebal yang nyaman 

Kaca patri yang cantik 

Wih seneng deh saya. Rasanya seperti cinta pada pandangan pertama ... Eaaa

Kemarin saya juga sempat jalan ke bagian makam dan belakang masjid juga. Keadaannya pun udah gak kayak dulu lagi. Rapi dan gak ada rumput tinggi



Di dekat area kolam air mancur itu dulu saya pernah mencium bau pesing. Tapi sekarang udah lenyap 

Kalau dulu saya pernah mengkritik dan menyayangkan masjid ini. Saatnya sekarang saya ajak kalian untuk berkunjung ke Masjid Raya Al Mashun yang merupakan kebanggaan masyarakat Sumatera Utara


Dan jangan lupa tetap dijaga kebersihannya ya saat kesana. Supaya makin banyak orang bisa menikmati kecantikan Masjid Raya Al Mashun yang telah kembali lagi



















You May Also Like

38 komentar

  1. Subhanalloh, renovasinya fantastis sekali. Sebenarnya sih, mau bangunan seperti apapun yg plg utama dr masjid adalah kebersihan. Karena masjid kan tempat yang suci. Semoga kedepannya terus dirawat seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Aku juga punya harapan yang sama, Mbak Damar. Semoga masjid ini selalu terawat

      Hapus
  2. Senang rasanya jika masjid ini kini telah terjaga kebersihannya. Semoga bisa tetap selalu terjaga dan terpelihara. Saya jadi pengen kesana nih.kira in tadi masjid yang di aceh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekilas memang mirip, Mas. Terutama kubahnya

      Hapus
  3. Subhanallah.. megah sekali mesjidnya, semoga jamaah yang hadir selalu ramai yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga selalu ramai dan tetap terawat

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iya, Mbak Elva. Masjidnya memang cantik

      Hapus
  5. Subhanallah, indah dan megah masjidnya mbak, semoga isinya juga full yah, #DuniaFaisol

    BalasHapus
  6. wah.. mega sekali bangnan masjidnya, arsitekturnya keren banget... pingin deh kapan2 berkunjung ke Medan ^^

    BalasHapus
  7. Subhanallah saya pikir ini mesjid diluar negeri.
    Luarbiasa ya indahnya..
    Pantesan kok mejid ini pernah saya liat di tv wkwkwk
    Di medan ternyata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata di Indonesia ... Hihihi

      Hapus
  8. Wah horor juga ya, mbak kalau sampai ada kotoran manusia begitu. Alhamdulillah sekarang sudah direnovasi ya masjidnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Antung. Stress aku waktu liat

      Hapus
  9. Subhanallah, megah sekali. Saya pengen ke sana, Mbak. Kapan, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Mbak Muyass, wisata ke Medan ^^

      Hapus
  10. Alhamdulillah kalau akhirnya pengurus masjid udah berbenah ya. Apalagi ini masjid wisata. Tentunya mulai dari gerbang hingga toilet mesti dijaga keindahannya. Pengunjung pun juga mesti sama2 menjaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah banget, Mbak Nita. Soalnya kalo ingat dulu gimana tempat ini, ngenes

      Hapus
  11. Syukurlah mba klo keadaan masjidnya membaik...

    Semoga jamaahnya juga banyak. Masjidnya makin makmur.

    Eh..jadi ingat masjid gedhe Kauman nya Jogja...kesana klo nebeng sholat pas liat sekaten doang aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks, Mbak Sulis bilang Sekaten ... Auto kangen Jogja kan aku

      Hapus
  12. subhanallah bagus banget masjidnya kalo ke istana maimoon saya sih sudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir ke masjid ini Mbak kalo ada kesempatan ke Medan lagi ya

      Hapus
  13. Alhamdulillah akhirnya..
    Sejak dulu belum pernah renov Mbak Dila..Saya pindah dari Sumut 2007, masih mengenaskan.
    Syukurlah kalau sekarang ada pernaikan :)
    Jangan pengin ke sana lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuh berarti udah lama ya gak diperbaiki masjidnya, Mbak Dian

      Hapus
  14. Bangunannya megah dan cantik. Syukurlah kalau sekarang sudah lebih terjaga kebersihannya, juga tertib. Karena menertibkan PKL itu sulit juga. Seringnya balik lagi, begitu ada kesempatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu tantangan besar kota Medan ya itu, Mbak Nur. PKL yang bandel. Susah bener

      Hapus
  15. ternyata sebagus itu yaaaa?

    pas kapan waktu ke Semarang cuma lewat doang di mesjid itu. padahal deket banget dari penginapan. fufufufu...


    dulu kotor yak? untunglah gak review pas dulunya yak Kak ahahaha

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah ya, masjidnya jadi semakin bersih dan nyaman untuk dieskplore. Tentunya bukan karena masih baru ya, semoga selalu terjaga kebersihannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Doaku masjid ini juga tetap terjaga kebersihannya Mbak Astin

      Hapus
  17. subhanallah, cantik banget mesjidnya. adem, nyaman, bersih. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kalau ada kesempatan ke Medan mampir ke masjid ini ya

      Hapus
  18. Masya Allah, indah banget, kalau sampe kesampaian kesitu, pengen deh bisa shalat disitu, pasti adem, lihatnya juga udah adem..he

    Selain megah nan indah, pemandangan di foto itu juga bagus, nyesel sepertinya kalau kesitu nggak ngabadii foto, ya setidaknya depan masjid untuk bukti kalau udah kesitu.

    Blogger mah bukan bukti lagi, tapi untuk bahan tulisan di blog..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelum direnovasi, aku sempat gak pengen nulis tentang masjid ini Mas Andy. Ya abis keadaannya parah begitu. Sempat terjadi peperangan batin gitu deh *eh malah curhat*

      Hapus
    2. Hehe, nggak apa-apa, toh di blog ini juga Teh Dila suka curhat.. #Eh :D
      Apalagi blog saya, yang notabennya diary, banyak curhatnya..wkwk

      Apapun itu, akhirnya ketulis juga, terkadang apa yang ngerasa terganjan nggak ditulis-tulis, dengan dituliskan jadi plong, serasa lega ya, Teh..hihi

      Hapus
  19. Alhamdulillah, masjidnya sudah kembali bersih.
    Sangat disayangkan kalau bangunan masjid seindah itu terabaikan begitu saja, padahal sekarang masjid sudah jadi salah satu destinasi wisata religi bagi traveller.

    BalasHapus
  20. Ya Allah cantik banget ya masjidnya. jadi mupeng nih ke sana mbak. Kalau nanti aku punya rizki ke Medan, kita meet up ya mbak, hehe.

    BalasHapus