Rujak Aceh LLF, Kesegaran Menggoda dari Medan

by - Desember 13, 2017


Kapan hari aku kan pernah janji bakal bikin postingan makanan yang bakal bikin teman-teman ngences

Jadi, buat kalian yang gak kuat lihat godaannya mending jangan dilanjutkan bacanya. Karena postingan ini 100 % menggoda lidah kalian

Kalau kalian dengar soal Medan, apa yang kalian ingat soal oleh-olehnya ? Bika, bolu atau teri ya kan. Nah, aku yakin kalian pasti jarang yang dengar oleh-oleh Medan satu ini




Taraaa... Namanya Rujak Aceh LLF

Bingung ya, oleh-oleh dari Medan tapi kok namanya rujak Aceh. Aku gak tau ya gimana pastinya. Tapi tetangga di Medan juga pernah bikin rujak mirip seperti ini. Kebetulan orang Aceh. Mungkin di Aceh ada rujak yang kayak gini juga

Aku tahu nama Rujak Aceh LLF ini juga gak sengaja. Kira-kira 2,5 tahun lalu.  Ceritanya niy, atasan suami dari Jakarta datang ke Medan. Istri beliau minta oleh-oleh rujak dari Medan. Sebelumnya pernah juga dibawain rujak dari Medan. Tapi bukan itu rupanya. Akhirnya dicarilah, ketemu deh rujak keinginan itu. Darimana ibu itu tahu rujak Aceh LLF ? Rupanya dari tayangan TV



Di Medan sendiri, rujak Aceh LLF gak banyak yang tahu. Serius deh. Padahal udah lama loh berdiri. Dan soal rasa ? Rujak Aceh milik Ny Lily Fong ini, tak bisa diungkapkan dengan kata - kata. Soalnya emang enak banget. Sekali mencoba pasti ketagihan. Balik lagi, balik lagi

Untuk harga, Rujak Aceh LLF juga dibilang gak murah loh. Sekitar 55 ribu rupiah per bungkusnya, berat sekitar 1 kg. Dengan isian bengkoang, kolang - kaling, nanas, ketimun,  kweni dan pepaya mengkal serta disiram kuah kental kweni yang pedas, asam manis. Tuh kan, aku langsung ngences lagi kalau ingat Rujak Aceh LLF. Aaah emang kamu selalu menggoda.... Hiks. Apalagi dimakan dalam keadaan dingin, aduh makin enak lagiiiii

Pokoknya singkat kata, dengan harga segitu. Worth it banget deh



Dimana belinya ?
- Rujak Aceh LLF
Kompleks Cemara Hijau blok N 19 Medan
- Rujak Aceh LLF
Jalan Mojopahit 28 C, Petisah - Medan 
Buka dari jam 08.00 - 18.00 

Atau hubungi 08116067933 / 08126521611

O iya, di Medan ada tuh rujak macam begini juga. Banyak di mall tuh gerainya. Mana terkenal lagi di sosmed. Rujak Aceh LLF emang gak terlalu aktif di sosmed. Tapi soal rasa, jauh banget deh

Berapa nilainya Rujak Aceh LLF ? Kalau aku bakal kasih nilai 9,5 - 10. Abisnya emang rasa Rujak Aceh LLF ini perfect banget sih. Dan selalu bikin aku balik terus buat beli selama di Medan ini, sampai udah gak kehitung lagi. Apalagi aku suka yang segar-segar begini

Kardusnya ini mengkilat, jadi makin mantap buat oleh - oleh dari Medan
Pemesanan salah satu konsumen loyal Rujak Aceh LLF dari Bandung,  saat ke Medan. Kalau gak enak, masak beli sebanyak ini

Buat kawan - kawan di luar yang baca ini, maaf ya. Aku telah menggoda kalian dengan tulisan ini. Dan maaf lagi, saya gak menerima permintaan pengiriman. Karena Rujak Aceh LLF hanya tahan maksimal 10 -12 jam di suhu ruangan

Aku doain kalian bisa main ke Medan biar bisa menikmati kuliner Medan yang beragam itu. Aamiin

Makasih ya udah baca postingan ini sampai selesai. Lain waktu kita berjumpa lagi... Dah 😘

*semua gambar milik IG @RujakAcehLLF,  karena foto saya gak bagus*









You May Also Like

25 komentar

  1. Walah rujak Aceh memang tak terkira rasanya hahaha..(sebagai penikmat makanan khas Aceh)
    Lihat penampakan rujak Aceh LLF bikin ngences ..untung nggak lagi ngidam..kalau ada yang kepengin banget gimana coba kwkwkw
    Mbak Dila, btw kenapa namanya llf ya? agak ribet nyebutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. LLF kayaknya singkatan dari pemiliknya, Mbak Dian. Ny Lily Fong

      Hapus
  2. Warnanya jadi Seperti asinan ya mbak, aduh jadi ngeces. Di sini juga ada orang china juga yg jualan asinan, selalu habis sblm sore

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuah kweninya kental, Mbak Lia. Beda dengan asinan kan encer ya. Asinan emang enak juga apalagi kalau ada taburan kacangnya. Asal jangan asinan sayur aja, aku gak suka Mbak

      Hapus
  3. rujak llf ini seger banget tampilannya. jadi kepengen #ngecesmodeon

    tapi mba, kenapa sih oleh-oleh dari medan selalu ada embel-embel nama daerah lain.. misal bika ambon dan rujak aceh? kenapa ngga bika medan dan rujak medan? kenapa? #mintadigeplak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konon siy, penjual bika pertama di Medan itu jualnya di Jalan Ambon kota Medan. Tapi ada beberapa versi lain. Entah mana yang benar

      Gak cuman rujak Aceh aja, Mbak. Di Medan ada kuliner Aceh yang wajib dikunjungi loh. Namanya Mie Aceh Titi Bobrok. Medan kan juga termasuk dekat dengan Aceh jaraknya, Mbak Agi. Ketimbang propinsi lainnya

      Hapus
  4. Baca judulnya sudah bikin ngiler dan pengen nyobsin, tapi harganya itu lho..... Bikin sedih 😢 😂. Pengennya beli banyak tapi gak kuat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesuai dengan harga kok, Mbak Mun. Coba deh ntar pasti ketagihan 😄

      Hapus
  5. Pernah denger tapi belum pernah ngerasain hihii.. namanya llf 😁 aku jadi mau mie Ace juga mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Denger Aceh langsung inget mie ya 😄

      Hapus
  6. Ya ampun...menggoda bnget mba buat pecinta seger2 n pedas kayak aku..

    Jauh euy!

    BalasHapus
  7. Wah seger kelihatannya itu rujak. Oh ya namanya rujak Aceh tapi oleh2 khas Medan, ini unik. Dan harganya pun cukup murah untuk berat 1 kg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang seger banget Mbak. Bikin ketagihan

      Hapus
  8. Saya cukup ngiler deh bacanya, Mbak secara suka rujak dan nggak pernah makan rujak Aceh. Harganya 55rb tapi 1 kg? Wah, puas2in makannya yaa..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puas banget, Mbak Muyass. Satu bungkus bisa buat makan beberapa orang

      Hapus
  9. 1 bungkus rujak Aceh ini 55rb lumayan juga yah hahaha tapi laku ya mbak... 😊 lucu ya oleh2 dan nama daerahnya kontras gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena enak biarpun agak mahal jadi tetep laku, Mbak Nurul

      Hapus
  10. Menggoda banget ini buat cobain rujaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba rujak ini kalau ada kesempatan , Mbak 😄

      Hapus
  11. Krn aku lama dulu tinggal di aceh, aku tau banget rasa rujak aceh yg sebenarnya.. Dan sukaaaaaaak byanget :p. Apalagi kalo dibikin pedas kuahnya :D. Eh tp sprtinya yg rujak aceh llf ini di modif sedikit dgn ditambahin kolang kaling ya mba. Seingatku, di aceh nya, rijak aceh g pake kolang kaling. Tp kweni memang wajib. Malah ada bbrp daerah di aceh yg menambahkan sawo dan suwiran jeruk bali. I too makin mantep :D. Kalo aku balik ke medan, aku cobain deh rujak ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oooo... di Aceh tuh gak pakai kolang kaling ya. Tapi emang bener siy, Mbak Fanny. Rujak ini surendesa banget. Nendang pol

      Hapus
  12. Duh enaknya. Seger ya kelihatannya. Kebayang deh rasanya nyicip rujak siang-siang gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau deket, aku kirim Mbak Nur biar icip - icip 😄

      Hapus
  13. Ya ampyuuunnn harganya mahal e mba...
    Ak biasanya selalu minta dibawain teri medan.

    BalasHapus