Liburan adalah Keputusan Bersama

by - Desember 18, 2017



Yeay, sebentar lagi liburan kan ya ? Ada yang udah memutuskan mau pergi kemana buat ngabisin waktu libur akhir tahun ini bersama keluarga ? Keluar kota atau mungkin ada yang keluar negeri. Kalau saya sih In sya'a Allah masih liburan yang dekat aja

Bicara liburan, apa sih yang jadi pertimbangan kawan - kawan semuanya ? Yang jelas nomer satu adalah waktu. Jangan sampai ya waktu liburan mengganggu urusan kerjaan atau sekolah anak. Lalu tempat tujuan. Dan yang paling penting, sesuai dengan isi kantong

Dan yang akan saya ceritakan di tulisan saya kali ini, sebenarnya sederhana aja. Yah boleh dibilang, mungkin terjadi juga di beberapa keluarga saat memutuskan akan liburan kemana dan kapan

Ceritanya nih, dari dulu saat akan berlibur saya dan suami memang selalu menawarkan ke anak-anak. Bukan hanya saat berlibur panjang saja. Hari Minggu biasa pun, saya dan suami selalu menawarkan " Mau kemana Minggu ini? ". Biasanya siy jawaban mereka tempat wisata atau sekadar putar-putar kota

Saking seringnya jalan - jalan " cari angin " , beberapa tahun lah saya sampai pernah ditanya tetangga saat itu. " Kok keluar rumah terus ? Jalan - jalan kemana siy? ". Padahal kami hanya jalan-jalan gak jauh dari rumah

***
Seiring berjalannya waktu, Kakak sekarang kelas 2 SMP dan Adik kelas 1 SD.  Itu yang saya dan suami rasakan, mereka berdua tidak terlalu antusias lagi buat liburan atau jalan - jalan. Mau tapi abis itu pengennya cepat pulang

" Ma, gak usah jalan-jalan kenapa? Di rumah aja "
" Jangan pergi jauh - jauh loh "
" Tapi kita perginya jangan lama ya "
" Aku pokoknya gak mau ya, pergi liburan sebelum kelar ujian " ( udah diumumkan ke Mamanya sebulan sebelum ujian )
" Aku gak mau jalan-jalan. Capek loh Ma " atau
" Mama, besok Sabtu aku tetap masuk ya. Ada pembagian jadwal ujian " ( padahal Sabtu hari kejepit dan Mamanya bisa minta jadwal lewat WA )

Kalimat di atas yang saya dengar dari anak - anak saat ditawarkan hendak liburan. Mulai kapan tepatnya ? Saya lihat sih sejak tahun ajaran baru ini. Dua anak kami ini, yang dulunya antusias sekali diajak liburan. Sekarang jadi agak kurang semangatnya, kalau boleh saya bilang

***
Seperti saat liburan panjang awal bulan Desember ini. Kakak jauh - jauh hari sudah bilang, kalau dia gak mau pergi liburan sebelum ujian kelar. Adiknya pun sama juga, gak bisa dirayu lagi buat ijin pas harpitnas * Mamanya nakal ini mah * 😂

Kemana akhirnya kami liburan panjang akhir pekan kemarin ? Ke Bagan Percut, Deli Serdang.  Menikmati ikan laut bakar sembari melihat kapal kayu lalu lalang di sungai menuju muara


Itupun sempat terjadi drama merayu anak - anak dahulu. Mereka maunya cepat pulang setelah beli beras. Saya, Mamanya, pengennya jalan - jalan. Begitu ditawarin makan di Bagan Percut pun, mereka masih menolak. " Jauh, capek " jawab mereka

Alhamdulillah berhasil juga merayu mereka. Yah meskipun sempat terjadi drama merayu, mereka akhirnya sangat menikmati liburan itu. Happy banget malahan

***
Jalan -  jalan disaat liburan sekarang buat saya dan suami, udah gak sebebas dulu. Ada anak-anak yang jauh ingin didengarkan

Yang saya syukuri, dibalik penolakan mereka. Saya bisa merasakan bahwa anak-anak kami adalah anak yang betah di rumah. Merasa bahwa keluarga adalah tempat berkumpul terbaik

Asal AC menyala dan kuota internet ada, kamar tidur kami di rumah jadi tempat kruntelan saya dan suami beserta anak. Sambil cerita banyak hal. Rumah berserak pun bagi mereka terkadang lebih menyenangkan

Liburan bagi saya sekarang bukan hanya memenuhi ego jalan-jalan saya saja. Karena sejatinya liburan adalah keputusan bersama dan harus menyenangkan semuanya

Dimana saja, asal bersama keluarga. Liburan pasti menyenangkan  ❤❤











You May Also Like

8 komentar

  1. Ahh.. suka deh main ke sini. Nemu kata-kata familier macam berserak. Heehe.
    Ternyata anak2 semakin besar semakin pinter menyuarakan pendapatnya ya bu.. saya jg kaget pas si Ziqri, anak saya yang baru 3,5 tahun 'curhat' sama opanya dia capek diajak ibunya jalan-jalan. Padahal saya jarang2 pergi lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak sekarang emang kritis banget, Mbak. Apa yang gak sesuai dengan kata hatinya,langsung diungkapkan. Yang terkadang bikin terkejut orang tuanya... Hehehe

      Hapus
  2. Huhu kok ak sesih bacanya. Baruuuu aja kmrn tmn aku bilang, manfaatin betul masa2 skrg. Ajak anak2 jalan2 mengeksplor dunia. Karena bbrp thn lagi mereka bakal susah di ajak jalan.

    Dan bener ya mba? Huhuhu waktu itu sebentar lagi akan aku alami dong? Aaakkkkk gak mau!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun juga selalu berusaha menikmati apa yang ada di depan, Mbak. Tau - tau aja anak yang dulu aku lihat masih bayi. Eh, sekarang udah besar. Ntar waktu gak terasa tau - tau mereka udah kuliah, kerja, nikah, punya keluarga sendiri ....

      Hapus
  3. Betul! kebiasaan keluarga kami pelesiran itu malah dimulai dari yang deket-deket. Nganterin mbak ART mudik ke kampung sebelah *yang hanya 30 menit doang, aja udah seneng. Dan bawaan kayak mo piknik ke provinsi sebelah, soalnya bawa rantang, tikar dsb soalnya di kampung mbak ART masih banyak sawah dan pohon.

    Kalau sama keluarga, dimana aja jadi seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena keluarga adalah tempat terbaik ya, Bang. Lebih seru juga kalau pergi rame - rame bersama mereka

      Hapus
  4. Kadang ya mba sudah merencanakan liburan sedemikian rupa jauh-jauh hari eehh pas mendekati harinya ko ya jadi males XD malah pewe diem dirumah aja, guling-guling dikamar, pesen go- food kalo laper dan hujan dan semacamnya alhasil ga jadi liburan deh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalau hari udah dingin, mendung. Mendukung banget kan pewe nya. Males keluar jadinya

      Hapus