Emak Harus Waras

by - Oktober 05, 2017

Sumber gambar : Shutterstock 

Emak takut terbang, tapi Emak musti nyusul suami yang pindah duluan di pulau seberang. Emak harus naik pesawat terbang pertama kali sama anak lelaki yang waktu itu umurnya belum 2 tahun. Suami jemput di bandara kota itu

Emak harus waras, ajak penumpang sebelah ngobrol ngalor ngidul sepanjang perjalanan. Emak terus terang ke penumpang itu, kalau emak takut terbang. Abis itu emak mikir mungkin penumpang sebelah stress kali, diajak ngobrol emak selama hampir 2 jam perjalanan
.
Emak lagi sibuk beresin barang. Anak lelaki Emak nangis histeris karena liat sepeda kesayangannya diangkut truk buat dibawa pindah ke pulau seberang. Suami Emak udah berangkat duluan

Emak harus waras, abis truk pindahan pergi. Emak ajak anak tetangga sebelah nemenin jalan-jalan ke mal. Biar anak yang belum genap umur 2 tahun itu gak nangis lagi. Naik becak, sampai di mal beli mainan mobil-mobilan
.
Emak ditinggal luar kota 3 minggu sama suami dan masih baru tinggal 2 bulan di kota itu. Hari pertama ditinggal keluar kota, anak lelaki Emak pulang sekolah nangis pembuluh darah matanya pecah kena lempar sandal kawannya

Emak harus waras, konfirmasi ke sekolah kenapa bisa begitu tanpa marah-marah. Malamnya minta tolong tetangga buat antar ke dokter mata
.
Emak bawa anak pertama yang baru 10 bulan buat naik travel sendiri ke kota tempat tinggal yang baru. Nyusul suami yang udah nunggu di kota itu. Keluarga gak ada yang bisa antar

Emak harus waras, ternyata ada kawan yang udah pindah disana. Kebetulan lagi pulang. Ya udah, bilang sama kawan ntar jadwal travelnya sama. Biar emak ada kawan ngobrol di 7 jam perjalanan darat itu
.
Emak mau masak buat buka puasa dan Lebaran Idul Adha besok. Eh, udah mau masak malah gas abis. Gak ada yang bisa antar gas ke rumah sampai besok siang setelah sholat Ied

Emak harus waras, pinjem kompor tetangga buat masak. Hujan-hujan bawa panci sama wajan. Yang penting bisa makan buat buka.  Buat Lebaran besoknya ? Gak ada opor apalagi rendang. Malam Lebaran beli martabak telur aja di jalan buat makan hari Lebaran besok
.
Emak ngadepin anak sakit, sementara emaknya sendiri tumbang. Suami kudu tugas luar kota beberapa hari

Emak harus waras, rumah agak berantakan gak papa. Yang penting bisa makan, telpon katering minta antar
.
Emak mendadak pengen mudik ke kampung halaman di pulau seberang. Beli tiket promo biar irit. Suami kebetulan mau keluar kota juga urusan kantor. Ya udahlah turun di kota yang sama kayak suami juga. Pesawat singa itu delay berjam-jam. Begitu sampai kota itu, emak sama anak lelaki umur 2,5 tahun ketinggalan kereta api yang akan bawa ke kampung halaman. Suami harus ke hotel tempat acara kantornya. Emak baru bisa naik kereta api besok pagi

Emak harus waras, inget tetangga di kampung halaman sudah pindah ke kota itu. Untung emak inget alamatnya. Telpon 108 nanyain nomer telpon rumahnya karena gak tau nomer hpnya. Jaman segitu belum ada sosmed. Mau pesan hotel gak berani. Takut dipikir macam-macam. Hotel tempat suami menginap buat urusan kantor ? Emak gak sanggup bayar saat itu kalo musti nginap disana. Mahal. Ditelponlah tetangga yang sudah lebih dari 10 tahun tak bersua. Alhamdulillah, emak dan anak kecil itu bisa tidur di rumah tetangga yang udah Emak anggap orangtua sendiri
.
Emak udah masak buat Lebaran Idul Fitri, ternyata pemerintah kasih pengumuman Lebaran lusa. Opor ayam disimpan di kulkas. Dipisah sama kuahnya biar gak basi. Ayam di freezer, kuah di kulkas.  Begitu Lebaran kuah opor mau diangetin, eh malah basi. Padahal udah undang kawan buat datang. Berdua aja di rumah sama anak perempuan umur 1 tahun. Suami sama anak lelaki sholat di masjid agung

Emak harus waras, kuah dibuang. Blender  bumbu lagi pagi-pagi. Masak ulang opornya. Anak perempuan kecil  ? Aman di ruang tv. Opornya ? Alhamdulillah, enak. Ludes
.
Emak kena syaraf terjepit di pinggang pertama kalinya. Jangan tanya kayak apa rasanya. Luar biasa sakitnya. Nyeri, panas kayak ditusuk-tusuk. Duduk sakit banget. Tidur sama aja. Padahal suami emak besok mau luar kota. Emak nangis gak kuat sakitnya

Emak harus waras, minta suami menunda luar kotanya sehari dulu. Emak minta diantar ke tempat pengobatan herbal yang ada chyropracticnya. Ternyata susah banget carinya. Beberapa tempat yang dituju menolak. Karena udah mau tutup. Di tengah putus asa, lihat tempat pijat yang ada chyropracticnya. Sama mbak terapisnya, emak dipijat. Sakit memang tapi yang  penting emak sembuh. Suami tenang di luar kota. Alhamdulillah
.
Emak galau, hujan deras sekali. Anak lelaki yang mulai beranjak remaja itu udah jam 6 belum pulang. Hp gak bisa dihubungi. Biasa pulang antar jemput, hari itu naik angkot karena les. Suami dinas keluar kota. Pas ditelpon katanya masih nyebrang di tengah laut. Malam semakin gelap, hati emak rasanya pengen nangis. Udah gak karuan

Emak harus waras, telpon pertama ke suami cuman nanya " lagi apa, dimana". Emak pengen nenangin diri dengan mendengar suara suami, tanpa bikin suami was-was. Udah kelar telpon, tutup. Anak belum datang juga. Karena udah cemas emak telpon suami lagi, baru bilang kalo anak belum pulang. Minta suami telpon ke wakil kepala sekolah cari info soal anak. Emak bikin status di FB nanyain kondisi jalan yang biasa dilaluin anak. Alhamdulillah, setelah 3 jam dari sekolah. Anak lelaki itu datang dengan becak motor di tengah hujan malam itu. Rupanya macet di tengah jalan
.
Emak hamil anak kedua. Pas lagi sholat di masjid, tiba-tiba Emak pingsan. Black Out. Begitu bangun bingung, emak dikerubuti orang banyak

Emak harus waras, biar gizi keluarga tercukupi dan emak hamil sehat hingga lahiran. Gak ada asisten di rumah.  Minta tolong aja kedai dekat rumah buat bikinin makanan tiap hari. Yang penting makan,  perut kenyang dan tetap bergizi
.
Emak badannya udah mulai pegel. Anak lelaki umur 10 bulan nangis semalaman. Minta gendong dari jam 12 malam sampai jam 2 siang. Mungkin adaptasi rumah di kota yang baru semalam ditinggali. Tanda-tanda masuk angin mulai nampak. Tetangga nawarin gendong karena denger ada suara anak nangis terus. Tapi anak kecil itu menolak karena belum kenal

Emak harus waras, telpon suami minta tolong buat ijin kantor setengah hari. Buat gantiin gendong niy bocah. Eh, begitu bapaknya balik. Niy bocah gak rewel lagi, anteng. Apa salah Emakmu ini, nak
.
Emak belum bisa tidur. Suami lagi luar kota, anak yang besar udah tidur pulas. Yang kecil sakit, rewel semalaman. Minta gendong. Eh, emak udah gak tahan sama panggilan alam

Emak harus waras, ambil gendongan. Angkat tuh anak perempuan umur 6 bulan masuk ke gendongan. Ajak ke toilet dan menikmati indahnya malam berdua disana. Dengan tampang tanpa dosa, anak menatap ke Emaknya. Seolah berkata " Kenapa aku disini "
.
Tarik nafas
Hempaskan
Dinginkan kepala
Tetap tersenyum
Bismillah ...

Supaya rumah aman terkendali
Emak harus waras  πŸ˜„πŸ˜„

Ini ceritaku,  mana cerita Emaks ?

You May Also Like

19 komentar

  1. Dalam keadaan apapun, emak harus waras. Berpikir jernih dalam membuat keputusan. Bismillah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo, mb Nur. Biar semua aman terkendali

      Hapus
  2. Hahahahaaa...aduh menjiwai banget berasa kayak baca kejadian dalam hidupkuπŸ˜‚πŸ˜‚
    Oh Mama Oh Papa banget yaa Mbak Dila, Mama Waras Papa Bahagia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Supaya mama tetap waras, papa harus menyiram jiwa emak dengan cinta ... Eaaa πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  3. Sensasi menjadi emak emang menegankan tapi bahagia ya. Hehhe. Kebayang paniknya kalau anak nangis terus

    BalasHapus
  4. Emak oh emak.. berat nian perjuangan mu..
    btw, aku ga berani loh ngajak ngomong stranger sebelah yg duduk di samping q saat dipesawat, otak ku cuma dipaksa berfikir logis bagaimana pesawat itu terbang, apa yg membantunya naik, dan apa saja pemicu kerusakan pada mesin secara internal dan eksternal, serta seberapa parah dampak kerusakan itu pada mesin, dan dan dan sekarang aku berapa puluh ribu kaki dari daratan 😡 *pingsan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emak harus waras.
      Biarpun otak Emak sebagian dipaksa berpikir bahwa benda raksasa ini terbang ribuan kaki di atas bumi 😁😁

      Hapus
  5. Huwaaaahhhh ... nggak kebayang kalau jadi emak emak baru di suasana sangat genting begitu. Emang emak emak kudu waras dan seterong sih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emak emang kudu begitu walau badai menghadang kayak lagu Ada Band πŸ˜‚

      Hapus
  6. Aku bingit bu DilπŸ˜‹
    Tp kyknya lbh sering ga waras dech😡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiiiih ... Wkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  7. Kebayang riweuhnya mbaakk.
    Apalagi kalau udah sama urusan anak kena bully ma tmnnya :(
    Semoga gpp ya anaknya.
    Iya bener, emak harus waras spy bisa selesaiin tugas2 domestik dan punya waktu buat "nafas" utk dirinya sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Me time dan melakukan apa yang jadi passion sangat penting buat menjaga emak waras πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus
  8. Aku anak masoh satu aja kadang ga waras mba.. Gimana kalo duaaaa... Hihihi..
    Sehat selalu bunda dilaa..
    Suatu saat masa2 ga waras juga kadang dirindukan loh.. Contohnya?
    *aku nih lagi rindu sebenarnya.. Haha.. #emakaneh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... Rindu masa-masa jahil ya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  9. Aku klp lagi buAnyak banget hal 2 yang bikin tingkat kewarasan turun...biasanya aku bawa tidur mba... bnykin tidur, biar tetep waras

    BalasHapus
  10. aku emak waras enggak ya? kalau udah jenuh mending bawa jalan-jalan aja deh. nyetop bajaj dan muter-muter. biar waras

    BalasHapus
  11. Mbaaak, aku baca artikelmu ini antara ngelu nangis sedih habis itu ketawa. Begitu besar pengorbanan emak, apa kabr akuh? yang suami pulang malam minta dicepetin pulangnya, biar bisa tidur nyenyak?

    BalasHapus