Buka puasa di Pondok Telaga Ikan, Kuala Namu

by - Juni 14, 2017




Mulai awal minggu lalu pas papanya luar kota, pengen banget makan di luar. Pengen ini pengen itu tapi apa daya gak bisa nyetir *makanya belajar nyetir 😁😁*. Yah udah lah di rumah aja, gak kemana-mana. Sempet juga siy beli di kedai nasi depan komplek sama Kak Lala ( guru ngaji adik ). Lauk sama sayurnya dibungkus

Kamis sore papanya pulang juga dari Pematang Siantar. Tau kalau istrinya pengen buka puasa di luar. " Jum'at aja gimana? " katanya. Daripada Jum'at mendingan Sabtu aja, pikir saya

Papanya ngajakin ke arah kota, tapi saya yang malas. Pengen ke arah bandara aja. Pondok Telaga Ikan di Kuala Namu. Atau Batang Kuis ya lebih tepatnya ... Entahlah. Penasaran siy karena beberapa kawan pernah kesana

***
 
Jum'at malam papanya telpon untuk booking tempat. Dari beberapa foto yang beredar di sosmed, kayaknya pondok di atas kolam cukup menarik. Eh kami kalah cepat, pondok dan area AC non rokok udah dibooking orang duluan. Oke gak papa, papanya minta tempat yang pinggir dekat kolam aja

Fix dapat tempat, malam itu juga saya hubungi Kak Lala via DM Instagram. Janjian jam 5.15 di depan Wisma Tanjung Morawa hari Sabtu sore

Setelah mandi, jam 5 lebih kami berangkat. Kak Lala, saya DM supaya nunggu di tempat kami janjian kemarin. Alhamdulillah, gak macet di tempat Kak Lala nunggu yang emang deket juga sama lampu merah. Karena biasanya kalau udah malam Minggu, macetnya ampuuuun deh di sana. Jam 6 kurang sedikit kami sampai. Belum juga masuk mobil, bapak penjaga parkir nanyain. " Udah booking belum? " katanya. Kami bilang sudah semalam

Bangunan dengan konsep tradisional Bali terlihat menyambut kami. Patung bergaya khas Bali, kain kotak berwarna hitam putih dan payung warna kuning keemasan semakin mempertegas aura Bali di Pondok Telaga Ikan, Kuala Namu ini

Nuansa Bali udah terasa dari pintu masuk
Patung Ganesha
Meski gak sampai satu jam lagi Maghrib, ternyata masih banyak tempat kosong. Hanya kertas putih bertuliskan reservasi saja ada di semua meja. Hmmm, pantas tadi bapak di depan nanyain kami udah booking belum. Oleh pelayan disana kami diberi meja no 40 dan 41. Tepat di tepi kolam sesuai permintaan kami

Ayam kampung goreng kering, udang asam manis, tumis tauge teri, tahu tempe gorengan dan terong bakar. Menu itu yang jadi pilihan kami. Serta jus buah untuk berbuka nanti

Daftar menu

Sambil menunggu waktu berbuka, saya ajak adik dan Kak Lala keliling sambil foto-foto. Dari 4 pondok lesehan kecil yang fotonya sering kali tampil di sosmed. Hanya 1 yang udah ada orangnya. 3 lainnya masih kosong. Mumpung masih kosong, bisa lah numpang foto sebentar ... hihihi. Cantik juga tempatnya. Pondok dengan meja kecil untuk lesehan dihiasi kelambu putih, cukup eye cacthing buat pengunjung yang pengen foto

Ini niy tempat paling hits di sosmed
Cantik ya pondoknya
Lampu bentuk bunga
Cekrek cekrek selesai, kami mencoba ke tempat yang lain. Udah rejekinya kali ya, 2 pondokan berukuran besar kosong juga. Yang pesan belum pada datang. Sama dengan pondok kecil tadi. Pondok berukuran besar ini juga dihiasi kelambu putih. Bedanya di pondok besar, tersedia meja berukuran panjang. Cocoklah buat pengunjung dengan rombongan lebih banyak


Pondok berukuran besar
Tepat di samping pondok besar itu, nampak sederet kandang ayam dan burung. Adik suka banget apalagi sama ayam yang pakai kaos kaki kalo kata Kak Lala *abisnya gak tau juga apa namanya 😅😅* . Kayaknya siy ayam impor, ukurannya besar dan di kakinya tumbuh bulu lebat

Deretan kandang unggas
Ini ayam namanya apa ya
Di bagian belakang resto juga terdapat kapal berwarna biru putih yang berada di atas kolam. Kalau mau naik boleh kok. Tapi ada tarifnya

Kapal di kolam belakang
Udah keliling, kami pun kembali ke meja. Alhamdulillah makanan yang dipesan udah ada. Lumayan cepat juga sekitar 20 menit aja. Tengok jam eh Maghrib masih 15 menit lagi

Dung ... Dung ... Dung ... Alhamdulillah bunyi bedug dan adzan Maghrib terdengar juga. Seperti kata iklan, berbuka lah dengan yang manis. Saya pun memilih untuk langsung minum jus martabe pesanan saya. Segeeeeer

Sebelum makan, kami sholat Maghrib bergantian. Meski ruang wudhu nya cukup terbuka dan menyulitkan untuk muslimah yang berjilbab. Letak mushola berukuran cukup besar dan bersih yang tepat di depan, jadi salah satu nilai plus dari restoran ini

Mushola
Sholat sudah, kami mulai makan menu yang tadi udah dipesan. Entah mungkin karena di bulan puasa jadi koki tidak bisa merasakan masakannya. Ayam kampung goreng kering yang kami pesan, kurang gurih dan masih agak keras menurut saya. Bukan karena tanpa penyedap seperti yang tertulis di daftar menunya. Feeling saya siy kurang bumbu, garam dan kurang lama sedikit merebusnya

Ayam kampung goreng kering
Udang asam manisnya sebetulnya bumbunya saya suka. Enak. Tapi mungkin karena udang ukurannya yang besar dan sebelum dibumbui digoreng terlebih dulu, bumbu asam manis yang sudah enak itu jadi gak meresap. Mungkin kalau digoreng tepung lepas kulit, akan lebih baik

Udang asam manis
Menu yang lain seperti tempe tahu goreng, terong bakar dan tumis tauge teri nya ... Enyak. Cocok lah dengan lidah saya. Gak terlalu pedas dan gak berminyak. Sambal kecapnya asli nendang banget

Tumis tauge teri

Terong bakar

Sambal kecap
Tempatnya yang nyaman itu, membuat kami gak langsung beranjak dari tempat duduk. Selesai makan pun kami masih jalan-jalan lagi keliling. Lumayan untuk bakar lemak .... Hihihi. O iya, bentuk tempat cuci tangannya menarik loh. Lantainya dibuat agak miring, jadi gak ada sisa nasi yang tertinggal di situ

Lorong ini juga favorit buat foto

Lantainya yang miring, bikin kotoran langsung mengalir
Suasananya memang nyaman sekali. Bersih, jarak antar meja yang cukup lebar, pemandangan yang menarik dan menu yang cukup beragam membuat pengunjung nyaman. Pelayanannya yang cepat plus ramah bikin pengunjung makin betah

Selesai membayar, kami pun berfoto dulu di depan akuarium besar. Eh kok ada mister bule iseng senyum senyum sambil jinjit kaki dadah dadah liatin kami persis di belakang mbak pelayan yang lagi motoin kami. Ya udah lah, saya panggil buat foto bareng.  Wkwkwk ... Eh mister yang baru turun pesawat itu mau loh

Foto sama mister bule sebelum pulang  :D
Kesimpulan saya siy, Pondok Telaga Ikan Kuala Namu bisa jadi referensi kuliner bersama keluarga. Hommy banget. Yang mau ke bandara atau baru turun pesawat, tempat ini cukup strategis. Gak jauh dari bandara






















You May Also Like

0 komentar